AGENT OF CHANGE

Remaja

Berteman Yes, Pacaran No!!!

Oleh : Abdul Hanif


Zaman sekarang yang namanya remaja and remaji (apaan tuh…?!) gak aneh lagi tuh dengan istilah pacaran. Kayaknya kalo kagak pacaran tuh katanya kuno bin ketinggalan zaman trus nggak gaul (cuek aja lagi…..emang gue pikirin-EGP Githu). Menurut mereka yang doyan pacaran, kita (“kita ….lo aja kali gue nggak”…….begitu kata Ruben) pacaran tuh sebagai ungkapan rasa cinta terhadap lawan jenis (ah..masa sih?!). trus…trus …..yang lebih parah lagi nih, mereka rela ngorbanin harta pusaka satu-satunya milik mereka (yang kaum cewek alias gadis) demi membuktikan rasa cinta and kesetiaan mereka pada pasangannya (ih… takut deh!). apalagi zaman sekarang ada istilah SAL alias seks after lunch (ups…apaan lagi tuh udah aneh-aneh lagi?!).

Weleh-weleh……..trus gimana dong kita sekarang?kadang dengan dalih bertemanpun, kenyataannya kita malah pacaran lagi! …..(eh…itu mah TTM namanya….kagak ada bedanya atuh!!). harus dibedain dong antara berteman dengan pacaran, jangan cuma beda namanya doang, tapi kegiatannya kagak ada bedanya. Trus gimana tuh cara ngebedainnya?

Yups…….kamoe-kamoe simak deh tips dibawah ini!

Kalo kita berteman tuh :

  1. kalo cari teman utamakan yang punya jenis kelamin yang sama ama kamoe (kalo yang setengah-setengah alias bencong mah…. ya kagak usah atuh! Emang mau… jadi IBI alias ikatan bencong imut-imut?ih….serem)
  2. trus pilih juga temen itu yang soleh, jangan yang kagak karuan, kalo gak, bisa-bisa kamoe malah terbawa arus mereka lagi …emang mau?. Kenal dengan semua orang kudu lagi, tapi kalo buat dijadiin temen, ya…pilih-pilih atuh.
  3. terus dengan lawan jenis boleh kagak berteman? Ya boleh-boleh aja, tapi ada syaratnya. Inget baik-baik ya : pertama kamoe nggak boleh khalwat alias berdua-duaan dengan yang bukan muhrim, kalo nggak ntar ditemenin setan lho….emang mau?. Kedua tidak boleh ikhtilat alias campur baur antara cowok ama cewek kecuali dalam kegiatan yang dibolehkan oleh Islam, seperti jual-beli, belajar, memberi kesaksian di pengadilan, dalam hal medis, tapi tentunya dengan tidak melanggar tata-tertib nya juga dong yang udah ditentukan. Ketiga, dilarang curhat-curhatan, apalagi ngomongin si Doi yang udah mantan, sampe-sampe kejelekannya pun diomongin (wah…gaswat tuh), eh..yang lebih parah lagi nih …..lama-lama kamoe ama dia bisa-bisa saling kecantol hati (dari mata turun ke hati, dari hati naik ke jantung…wah bisa berdebar-debar nih—kayak over dosis obat gitu), eh…ada udang di balik bubur atuh (nyambung nggak sih….he5x).
  4. buat kamoe para makhluk yang namanya perempuan alias cewek, hindari tuh yang namanya tabarruj (bersolek yang berlebih-lebihan) saat kamoe menemui yang bukan muhrim kamoe terutama kepada makhluk cowok, kata Rasul wanita yang bertabarruj itu kagak ada bedanya dengan seorang pelacur (ih…geningan sampe segitunya…takut).
  5. yang terakhir nih, kamoe-kamoe harus nutup aurat kamoe dengan sempurna, kalo kagak…nanti bingung… lagi, mana orang dan mana gorila…..he5x. buat cowok yang penting sopan dan tidak membuat semua orang risih. Nah buat kamoe yang cewek, syariat Islam udah ngasih kewajiban buat make yang namanya kerudung ama jilbab (pakaian kurung atau semacam gamis yang longgar sehingga tidak menampakkan lekuk tubuh dan kainnya harus tebal).

Nah gimana sekarang….udah bisa khan ngebedain mana berteman dan mana pacaran. Yang jelas mah pacaran itu kagak boleh alias udah diharamkan oleh Islam. Pacaran itu banyak madhorotnya lho…. ketimbang manfaatnya. Daripada pacaran mah lebih baik nikah aja atuh…. Tahu nggak?! Katanya…. kalo pacaran itu bisa bikin dompet kita menjerit? Apalagi kamoe khan belum bisa nyari duit sendiri, malah nyusahin orang tua lagi. Tuh khan dosanya jadi dobel, mau pilih mana?berteman menurut Islam apa pacaran?.

Oh ya! Sekedar info nih….,tahu nggak kalo cinta itu garis besarnya dibagi jadi tiga jenis. Pertama, cinta palsu. Artinya cinta bohong-bohongan, di bibir ngomong cinta…eh kenyataannya mah kagak cinta, trus keliru juga menentukan yang dicintai ama cara mencintainya. Kedua, cinta semu. Cinta yang satu ini merupakan cinta yang benar. Hanya saja, cinta ini kagak langgeng, batasnya Cuma sekedar di dunia. Ketiga, cinta hakiki. Cinta hakiki merupakan cinta yang benar dan sejati. Cinta yang satu ini mah tidak sebatas di dunia doang, melainkan tembus tuh nyampe ke akherat (cieh…kayak isra mi’raj aja). Mo pilih yang mana??? [abdul hanif]

Tlp. 0807 2107 2021

e-mail:hizb84_hanif@yahoo.co.id

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: